Selasa, 22 November 2011

Hukum Memakai Pakaian Yang Tipis atau Ketat??

Bismillahirrahmanirrahim..

Sabda Rasulullah s.a.w. :

“Akan datang ummatku di akhir zaman terdiri dari kaum wanita yang mana mereka itu berpakaian dalam keadaan telanjang, di atas kepala mereka berbonggol-bonggol seperti belakang unta. mereka ini dilaknat oleh Allah dan tidak masuk mereka itu ke dalam syurga, serta tidak dapat menghidu baunya. dan sesungguhnya wangian syurga itu di dapati jarak perjalanan lima puluh ribu tahun perjalanan.” (Sohih Bukhari)

Syariat melarang kita berpakaian yang tipis dan ketat serta menampakkan bentuk badan dan warna kulit. islam itu bukan sengaja melarang sesuatu perkara tetapi ada sebab dan musababnya..
Hukumnya samalah seperti tidak berpakaian pada pandangan syariat dan hukum islam kerana seseorang itu sama ada lelaki atau perempuan di anggap masih terdedah seperti yang disebutkan dalam hadith nabi di atas.

Yang dimaksudkan oleh Rasulullah s.a.w. dengan perkataan ‘terlanjang’ itu ialah seorang wanita yang berpakaian ketat dan tipis hingga menampakkan bentuk tubuh dan warna kulit..keadaan itu samalah seperti tidak berpakaian..zahirnya mereka berpakaian tetapi sebenarnya terlanjang.

Tutup aurat dari pandangan mata menurut imam syafi’e adalah wajib. ciri-ciri yang membawa kepada tidak menutup aurat samalah seperti memakai pakaian yang ketat,jarang dan pendek yang menampakkan bentuk badan atau bayangan warna kulit(baju jarang). semua ini tidak harus dipakai mengikut syariat islam kerana tidak mejamin terhadap kesempurnaan dalam menutup aurat yang disuruh oleh Allah dan RasulNya.

Hukum memakai yang ketat, jarang serta pendek mendedah kulit adalah haram dan berdosa besar kerana sengaja ingin menzahirkan bentuk badan serta mendedah aurat yang sememangnya wajib ditutup. Dalil syariat telah menetapkan kewajiban ke atas wanita untuk menutupi kulitnya sehingga tidak diketahui warnanya. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan dari Aisyah radiallahu anha. Telah dinyatakan bahawa Asma’ binti Abu Bakar telah memasuki kawasan Nabi SAW dengan berpakaian nipis (jarang).

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam segera memalingkan mukanya dan bersabda: “Wahai Asma’ sesungguhnya apabila seorang perempuan itu telah baligh (datang haid), tidak sepatutnya dia menampakkan anggota tubuh badannya kecuali ini dan ini (sambil Rasulullah mengisyaratkan muka dan kedua telapak tangan”

Hadis di atas jelas menerangkan bahawa kain yang tipis/jarang tidak memenuhi etika menutup aurat, bahkan ia dianggap telah membuka aurat sekiranya seorang wanita memakai pakaian yang nipis. Ini ditegaskan dengan keadaan Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam memalingkan mukanya sewaktu Asma’ masuk.

Dalil lain yang mengukuhkan lagi perkara ini adalah berdasarkan hadis Nabi SAW yang diriwayatkan dari Usamah. Dinyatakan bahawa beliau pernah bertanya kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam tentang kain yang nipis (al-qabtiyah) kerana beliau telah memberikan kepada isterinya untuk dipakai. Mendengarkan tentang perkara yang disampaikan itu Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam bersabda: “Suruhlah isterimu untuk mengenakan kain tipis (al-ghilalah) lagi di bahagian dalamnya, kerana aku khuatir kalau sampai nampak warna tubuhnya.”

Frasa kata qabtiyah bermaksud sehelai kain tipis, sebaik sahaja Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Sallam mengetahui Usamah telah memberikan kain nipis kepada isterinya untuk dipakai, baginda segera memerintahkan agar Usamah menyuruh isterinya memakai pakaian lapisan kain yang lain agar tidak kelihatan warna kulitnya di sebalik kain itu.

Dewasa kini..banyak busana2 yang direka khas buat kaum wanita..memang sangat cantik..tapi jika diperhatikannya..remaja dan wanita kini lebih gemar memilih fabrik yang nipis dan jarang..tak tahulah kenapa mungkin panas barangkali..

Di samping itu, menampakkan gerak-geri dengan lenggang lenggok yang boleh menarik perhatian mata yang memandang, menaikkan rasa keinginan dan membuahkan nafsu syahwat dipihak kaum lelaki yang bermata keranjang dan kaki perempuan..wanita itu menempah fitnah ke atas dirinya sendiri.

Rasulullah menegaskan dengan sabdanya:

” wanita itu aurat. apabila ia keluar sentiasa menjadi hasutan serta gangguan syaitan.” (at-tarmizi)

Hadith ini menyuruh kita menutup aurat..kerana aurat itu menunjukkan tanda murahan andai dipamerkan ke khalayak ramai. apabila seseorang wanita itu meninggalkan rumahnya dalam keadaan tidak menutup aurat, maka akan timbullah bibit-bibit fitnah terhadapnya..

Berdasarkan demikian, maka tuntutan terhadap tutup aurat itu adalah lambang kepada wanita beriman, dan iman pula merupakan pakaian hati. tidak sempurnalah andai seseorang itu beriman tetapi tidak menutup aurat kerana menutup aurat itu adalah tuntutan kepada jasad yang beriman.sekiranya hati itu rela dengan pendedahan sama ada pendedahan itu nipis atau ketat serta singkat bermakna hati itu sudah dinodai dengan kehendak nafsu syaitan yang sangat jauh dari sinaran iman..

Wallahua’lam..


0 komentar:

Posting Komentar

Bookmark and Share
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Dari Suhaib ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karena segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mu'min: Yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya." (HR. Muslim)