Selasa, 08 November 2011

Husnul Khotimah dan Su'ul Khotimah

Husnul Khotimah dan Su'ul Khotimah

Sesungguhnya bagian manusia dari dunia ini adalah umurnya. Apabila dia membaguskan penanaman modalnya pada apa yang dapat memberikan manfaat kepadanya di negeri akherat maka perdagangannya akan beruntung. Jika dia menjelekkan penanaman modalnya dalam perbuatan-perbuatan maksiat dan kejahatan-kejahatan sampai dia bertemu dengan Allah pada penghabisan (akhir) yang jelek itu maka dia termasuk orang-orang yang rugi. Berapa banyak (jasad-jasad) yang menyesal di bawah tanah?!

Orang yang berakal adalah orang yang menghisab (menghitung amalan) dirinya sebelum Allah menghisabnya, dan dia takut akan dosa-dosanya sebelum dosa-dosanya itu menjadi sebab akan kehancurannya. Ibnu Mas'ud ra berkata : "Seorang mu'min melihat dosa-dosanya seolah-olah dia duduk di bawah sebuah gunung, dia takut gunung itu akan menimpanya." (Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim).

Di sini kami akan menerangkan sebab-sebab yang menimbulkan Su'ul Khatimah, sebagai berikut:

1. At-taswif (menunda-nunda) taubat

Bertaubat kepada Allah dari seluruh dosa-dosa adalah wajib bagi setiap mukallaf (orang yang dibebani perkara-perkara agama) pada setiap waktu. Firman Allah Ta'ala, artinya: "Dan bertaubatlah kalian semua kepada Allah wahai orang-orang yang beriman, mudah-mudahan kalian beruntung." (An-Nur : 31).

Diantara tipu daya iblis yang paling berhasil dimana dia menyerang manusia dengannya adalah menunda-nunda taubat.

2. Panjang angan-angan

Panjang angan-angan merupakan sebab kesengsaraan. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam telah memperingatkan kita dengan peringatan yang keras dari hal itu, beliau bersabda, artinya:

"Sesungguhnya apa-apa yang paling aku takutkan (terjadi) pada kalian adalah dua sifat: Mengikuti hawa nafsu dan panjang angan-angan. Adapun mengikuti hawa nafsu maka dia akan memalingkan dari kebenaran dan adapun panjang angan-angan maka dia akan (menimbulkan) cinta terhadap dunia." (HR. Ibnu Abi Ad-Dunya).

3. Menyukai perbuatan maksiat

Apabila manusia terbiasa dengan salah satu perbuatan maksiat dari sekian banyak maksiat dan tidak bertaubat darinya maka setan akan menguasai hatinya dan akan mengua-sai fikirannya sampai saat-saat terakhir dari kehidupannya.

Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda, artinya:

"Barangsiapa meninggal dunia dalam keadaan melakukan sesuatu maka Allah akan membangkitkannya dalam keadaan itu." (Diriwayatkan oleh Al-Hakim dan dishahihkannya menurut syarat Muslim dan disetujui oleh Adz-Dzahaby)

4. Bunuh diri

Imam Al-Bukhari telah meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallah 'anhu , Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda, artinya:

"Orang mati karena mencekik dirinya maka dia akan mencekiknya di dalam neraka dan orang-orang yang menikam dirinya maka dia akan menikamnya di dalam neraka."

Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallah 'anhu , beliau berkata:

"Seorang laki-laki mengikuti perang Khaibar bersama Rasulullah n, maka beliau berbicara tentang seorang laki-laki diantara orang-orang yang diakui telah Islam: "(Laki-laki) ini termasuk penghuni Neraka." Maka ketika peperangan datang, laki-laki itu banyak membunuh (musuh-musuh) kemudian dia terluka. Maka dikatakan kepada beliau: Wahai Rasulullah, yang engkau katakan tadi bahwa dia termasuk penghuni neraka. Sesungguhnya dia telah banyak membunuh (musuh-musuh) pada hari ini dan dia telah mati. Maka Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Menuju ke Neraka." Sebagian kaum muslimin hampir saja ragu, maka ketika mereka dalam keadaaan (seperti) itu, tiba-tiba ada berita tentang laki-laki tersebut, bahwa: Sesungguhnya dia tidak mati akan tetapi dia terluka parah, maka ketika suatu malam dia tidak sabar atas luka itu, dia bunuh diri. Lalu hal itu dikhabarkan kepada Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam , maka dia bersabda, artinya:

"Allah Maha Besar. Aku bersaksi bahwa aku adalah hamba dan utusan Allah."

Kemudian beliau menyuruh Bilal maka dia berseru kepada manusia: Bahwa "Tidak akan masuk Surga melainkan jiwa-jiwa yang menyerahkan diri, dan sesungguhnya Allah akan benar-benar mengokohkan agama ini dengan laki-laki Fajir." (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Husnul Khotimah

Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam menerangkan tentang beberapa khabar gembira yang menunjukkan pada husnul khatimah, di antaranya :

* Ucapannya ketika meninggal dunia adalah kalimat tauhid. Al-Hakim meriwayatkan dari Muadz bin Jabal radhiyallah 'anhu berkata: Telah bersabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam , artinya:

"Barangsiapa yang ucapan terakhir-nya adalah tidak ada ilaah selain Allah maka dia akan masuk Surga." (HR. Abu Dawud dan Al-Hakim dishahihkan oleh Al-Hakim).

* Dia mati dalam keadaan syahid dengan tujuan meninggikan kalimat Allah. Allah Ta'ala berfirman, artinya: "Janganlah kalian mengira orang-orang yang terbunuh di jalan Allah itu mati, bahkan mereka hidup di sisi Rabb mereka (dengan) diberi rizki." (Ali Imran: 169).

* Dia mati dalam keadaan berperang di jalan Allah atau bermuhrim ketika haji. Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya: "Barangsiapa yang terbunuh di jalan Allah maka dia itu syahid."

Beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda tentang seorang yang berihram lalu terjatuh dari ontanya: "Mandikanlah dia dengan air dan (daun/pohon) bidara, kafanilah dia dengan kedua bajunya dan jangan tutupi (kerudungi) kepalanya. Sesungguhnya ia akan dibangkitkan pada hari kiamat dalam keadaan bertalbiyah." (HR. Muslim).

* Akhir amalnya, taat kepada Allah. Hudzaifah radhiyallah 'anhu meriwayatkan dia berkata: Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya: "Barangsiapa mengatakan karena mencari wajah Allah kemudian (akhir hayatnya) ditutupkan dengan kalimat itu maka dia masuk Surga." (HR. Ahmad).

* Mati karena membela (diri) dari lima perkara yang dijaga oleh agama, yaitu: Agama, jiwa, harta, kehormatan dan akal. Dari Sa'id bin Zaid radhiyallah 'anhu berkata: Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya: "Barangsiapa yang mati karena membela (mempertahankan) hartanya maka dia syahid. Barangsiapa mati karena membela keluarganya maka dia syahid, barangsiapa mati karena membela agamanya maka dia syahid dan barangsiapa mati karena membela darahnya maka dia syahid." (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi).

* Mati dalam keadaan bersabar. Dari Jabir bin Utaik berkata: Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya: "Orang-orang yang mati syahid ada 7 (macam) selain terbunuh di jalan Allah: Orang yang terkena wabah tho'un syahid, orang yang tenggelam syahid, yang mempunyai penyakit radang paru-paru syahid, orang-orang yang mati karena penyakit perut syahid, orang yang terbakar syahid, orang yang mati karena bencana alam syahid dan wanita yang mati karena hamil syahid." (HR. Ahmad, Nasaa'i, Abu Dawud dan Hakim dia berkata: sanadnya shahih dan disepakati oleh Adz-Dzahaby).

* Meninggal dalam keadaan nifas karena (sebab kematiannya adalah) anaknya. Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya:

"Seorang wanita yang terbunuh oleh anaknya (sebab nifas) adalah syahid. Anaknya dengan kegembiraannya mengantarkan wanita tersebut ke Surga." (HR. Ahmad).

* Mati karena tenggelam, terbakar dan bencana (alam). Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya:

"Orang-orang yang mati syahid adalah 5 (macam): Orang yang mati karena wabah tho'un, karena penyakit perut, karena tenggelam, karena bencana alam dan orang yang syahid di jalan Allah Azza wa Jalla." (HR. Tirmidzi dan Muslim).

* Mati pada malam Jum'at atau siangnya. Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya: "Tidaklah seorang muslim mati pada hari atau malam Jum'at melainkan Allah akan melindunginya dari fitnah (adzab) kubur." (HR. Ahmad dan Tirmidzi).

* Berkeringat keningnya ketika mati. Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya:

"Seorang Mukmin mati dengan berkeringat di keningnya." (HR. Tirmidzi dan Nasaa'i).

Penutup

Di ujung pertemuan ini baik bagi kita untuk meringkaskan sarana-sarana yang Allah menjadikannya sebagai sebab husnul khotimah, yaitu :

1. Taqwa kepada Allah

Allah berfirman, artinya: "Wahai orang-orang yang beriman bertaqwallah kalian kepada Allah dan janganlah kalian mati melainkan dalam keadaan Muslim." ( Ali Imran: 102).

2. Terus menerus dzikir kepada Allah

Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya: "Barang-siapa yang perkataan terakhirnya adalah Laa Ilaaha Illallaah maka dia masuk Surga." (HR. Abu Dawud dan Al-Hakim, Al-Hakim menshahihkannya dan disetujui Adz-Dzahabi).

Sa'id bin Manshur meriwayatkan dari Al-Hasan berkata: Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam ditanya: "Amalan apakah yang paling utama? beliau bersabda, artinya:

"Engkau mati pada hari engkau meninggal dunia dalam keadaan lisanmu basah dengan dzikir kepada Allah."

Diringkas dari buletin da'wah dengan judul: "Husnul Khotimah wasailuha Wa 'Alamatuha wat Tahdziru Min Suil Khotimah" oleh Dr. Abdullah bin Muhammad Al-Muthlaq. cet. Daar Al-Wathan-Riyadh No. 73.

(c) Hak cipta 2008 - Hatibening.com


0 komentar:

Poskan Komentar

Bookmark and Share
Dari Suhaib ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karena segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mu'min: Yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya." (HR. Muslim)