Senin, 21 November 2011

Muslimah Itu

Allah berfirman surah An Nur ayat 30-31:

‘Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya;yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya dan janganlah mereka menampakkan perhiasan kecuali yang biasa nampak daripadanya’

Rasullullah s.a.w bersabda:

Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan

adalah wanita solehah. (hari. Muslim)

Ciri khas seorang wanita solehah adalah kemampuannya menjaga pandangannya. Ciri lainnya, dia sentiasa taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Solekannya hanya sekadar basuhan air wuduk. Gincunya adalah dengan memperbanyak zikir kepada Allah walau di mana berada. Celak matanya adalah memperbanyak bacaan al-Quran. Jika seorang muslimah menghiasi dirinya dengan perilaku taqwa, pasti akan terpancar cahaya keimanan dari dalam dirinya.

Beberapa perkara perlu ada pada seorang wanita

solehah:

1 IMAN..wanita solehah amat menjaga imannya. Iman

merupakan kekayaan milik mereka yang paling mahal.

Justeru wanita solehah akan sentiasa berhati-hati dan

menjaga percakapannya. Wanita solehah menjaga tutur

kata keranan tutur kata merpakan untaian intan yang

penuh bermakna dan bermutu tinggi. Dia sentiasa sedar

bahawa kemuliaannya bersumberkan kemampuannya menjaga

diri.

2 MURAH DENGAN SENYUMAN…wanita solehah murah dengan

senyuman kerana senyuman itu sendiri adalah sedekah.

Namun, senyum yang disedekahkan bersesuaian dengan

tujuan. Bukan senyum pada semua lelaki yang

ditemuinya. Apa yang pasti, senyumannya adalah senyum

ibadah yang ikhlas dan tidak menimbulkan fitnah bagi

orang lain.

3 BIJAK DALAM PERGAULAN… wanita solehah juga harus

pintar dalam pergaulan walau dengan sesiapapun. Dengan

pergaulannya itu ilmunya akan bertambah, sebab dia

akan selalu mengambil hikmah dari orang-orang yang dia

temui. Kedekatannya kepada Allah semakin baik sehingga

hal itu membuahkan kebaikan pada dirinya mahupun orang

lain.

4 MENJAGA AKHLAKNYA… wanita solehah akan sentiasa

menjaga akhlaknya. Salah satu ciri kekuatan imannya

adalah kemampuannya memelihara rasa malu. Dengan

adanya rasa malu, segala tutur kata dan

tindak-tanduknya akan selalu terkawal. Demikian, dia

juga tidak akan berbuat sesuatu yang menyimpang dari

tuntutan Al Quran dan As Sunnah. Dan tentu sahaja

godaan syaitan terhadap dirinya begitu kuat. Jika dia

tidak mampu melawan godaan tersebut, maka kualiti

imannya boleh berkurangan. Hakikatnya, semakin kurang

iman seseorang, maka makin kurang rasa malunya.

Semakin kurang malunya, semakin buruk kualiti

akhlaknya.

5 TAAT KEPADA ALLAH SWT DAN RASUL… wanita yang solehah

itu adalah wanita yang taat kepada Allah dan

Rasul-Nya. Ciri-ciri kemuliaannya bukan diukur dari

beraneka atau mahalnya perhiasan yang digunakan.

Disebabkan itu, wanita solehah akan selalu menjaga

kecantikan dirinya agar tidak menjadi fitnah bagi

orang lain.

6 TIDAK KECEWA DAN SAKIT HATI… biarpun pada ketika

fizikalnya terbatas, seorang wanita solehah tidak

pernah merasa kecewa dan sakit hati. Malah dia semakin

yakin bahawa kekecewaan adalah sebahagian dari sikap

kufur nikmat. Wanita solehah sentiasa bersyukur walau

dalam keadaan dirinya yang terbatas. Peribadinya

begitu indah sehingga cahaya kemuliaannya terpancar

dari raut wajahnya. Bahkan, kalaupun dia tidak

mengenakan mekap nipis, kecantikan jiwanya tetap juga

terpancar dan menyejukkan hati setiap orang

berhampirannya. Ini kerana dia sentiasa yakin bahawa

akan kurniaan Allah pada setiap hamba-Nya. Semakin dia

menjaga kehormatan diri dan keluarganya, semakin Allah

mengurniakan yang terbaik baginya di dunia dan

akhirat.

7 MENUNTUT ILMU… wanita solehah banyak belajar dari

lingkungan sekitar dan orang-orang yand ditemuinya.

Wanita solehah cenderung membuka hati mereka dalam

menerima ilmu.

8 KETURUNAN… kemunculan seorang wanita solehah mungkin

disebabkan keturunan. Sukar untuk membayangkan,

seorang wanita solehah yang wujud tanpa melalui proses

pembesaran dan tumbesaran penuh keimanan sebagaimana

didikan yang diterimanya dari keluarga sejak sekian

lama. Factor keturunan nyata memainkan peranan. Begitu

juga dengan pola pendidikan, lingkungan, keteladanan

dan lain-lain.


0 komentar:

Posting Komentar

Bookmark and Share
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Dari Suhaib ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karena segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mu'min: Yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya." (HR. Muslim)